Follow Me on Twitter

Wednesday, December 1, 2010

Pengajaran dalam wahyu pertama

Sebelum ini aku pernah katakan bahawa entri tentang pengajaran ayat wahyu akan menyusul selepas entri ini (klik). Ya, inilah entrinya. Jadi silakan membacanya dengan tekun ^__^


Sebagai umat Islam, kebanyakannya tahu tentang wahyu pertama yang diturunkan kepada nabi junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w pada malam Ramadhan ketika baginda berusia 40 tahun 6 bulan. Bagi yang belum mengetahuinya, wahyu pertama yang disampaikan Malaikat Jibril itu adalah lima ayat dari surah al-Alaq, menurut riwayat Ibnu Hisyam. Manakala mengikut Imam Bukhari, Imam Ibnu Hajar al-Asqalani dan Imam Qastallani, hanya tiga ayat yang diturunkan.

Pengajaran bagi ayat yang diturunkan. (Surah al-Alaq, ayat 1- 5)

Ayat 1: “Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan.”

Umat Islam hendaklah mengutamakan pelajaran membaca dan menulis. Dengan membaca dan menulis, ilmu dapat diperoleh dan juga disampaikan. Dan ia hendaklah diutamakan demi kepentingan agama Allah dan RasulNya.

(Walaupun teknologi semakin berkembang, membaca dan menulis masih menjadi asas yang utama. Hanya yang membezakannya adalah medium atau platform. Maka, gunakanlah kelebihan membaca dan menulis dengan sebaik-baiknya)

Ayat 2: “Yang mencipta manusia dari segumpal darah.”

Allah mengingatkan kita serta menyeru kita agar sentiasa berfikir akan asal kejadian kita. Kita hanya ciptaan Allah dan segala yang berlaku adalah di dalam ketentuanNya. Maka janganlah lupa kepadaNya.

(Bagaimana masih ada manusia yang sombong, sedangkan segala-galanya milik dan ciptaan Allah?)

Ayat 3: “Bacalah dengan nama Tuhanmu yang Maha Mulia.”

Allah menghendaki manusia membaca dan memulakan sesuatu dengan menyebut namaNya, tanpa ada nama lain disebut seperti nama berhala dan sebagainya.

(Kita digalakkan memulakan sesuatu dengan menyebut namaNya, dan dilarang sama sekali untuk mensyirikkannya. Hanya kepada Allah tempat kita memohon pertolongan, bukan kepada syaitan,jin dan makhluk lain)

Ayat 4: “Yang mengajar manusia dengan qalam.”

Allahlah yang mengajar manusia ilmu yang dikehendakiNya. Walaupun pada zahirnya kita diajar oleh orang yang terpelajar, namun ia adalah ilmu yang dikehendaki Allah turun kepada kita. Dan alat yang digunakan untuk menulis adalah qalam (seperti pensil dan pen)

(Hasil tulisan seperti buku masih mempunyai kepentingan di saat media di internet semakin berkembang. Buku masih boleh dibaca di saat tiada akses internet. Begitu juga pen dan pensil, masih merupakan alat yang fleksibel boleh digunakan setiap masa dan tempat)

Ayat 5: “Yang mengajar manusia apa-apa yang belum mereka ketahui.”

Allah yang mengajar manusia apa-apa yang dikehendakiNya. Dan jika tidak manusia itu hanyalah makhluk yang tidak mengerti apa-apa tentang ilmu dan kehidupan ini. Maka bersyukurlah dan bertakwalah kepadaNya dengan mematuhi suruhan dan menjauhi laranganNya.

(Kita sering memuji kehebatan manusia, namun sering lupa pada pemberi kehebatan itu)

Semoga anda mendapat manfaat atas perkongsian ini. Ia diambil melalui Edisi Lengkap Riwayat Rasulullah s.a.w nukilan Maulana Syed Abul Hassan Ali an Nadwi.dan diolah sedikit oleh aku.


p/s: Bak kata joegrimjow, terlalu banyak ‘susu yang bercampur minyak’, dan aku sedar blog ini sama seperti ibarat itu. Jadi aku harapkan anda ambil mana yang baik dan andai aku sudah tiada, ingatlah yang baik itu. (Kalau baik, tolong klik Recommend this ye? :D)